Connect with us

Peristiwa & Opini

Ternyata Tidak Ada Negosiasi, Yang Benar Adalah Ultimatum Dari Aparat

mm

Published

on

Ternyata Tidak Ada Negosiasi, Yang Benar Adalah Ultimatum Dari AparatMenteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan, Wiranto menyatakan sebanyak 155 narapidana dan tahanan teroris di Markas Komando atau Mako...

Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan, Wiranto menyatakan sebanyak 155 narapidana dan tahanan teroris di Markas Komando atau Mako Brimob, Kelapa Dua, Depok, Jawa Barat telah menyerah. Penyerahan itu, kata Wiranto, dilakukan tanpa syarat setelah aparat memberikan ultimatum.

“Aparat keamanan memberikan ultimatum, bukan negosiasi,” kata Wiranto, di Mako Brimob, Kelapa Dua, Depok, Jawa Barat, Kamis 10 Mei 2018. Wiranto memantau Mako Brimob didampingi Kepala Badan Intelijen Negara Jenderal Budi Gunawan dan Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme Komisaris Jenderal Suhardi Alius.


“Mereka melakukan aksi menyandera, merampas senjata, menyiksa, bahkan membunuh dengan keji aparat keamanan dengan cara-cara yang keji di luar batas kemanusiaan,” kata Wiranto di Mako Brimob Mabes Polri, Kelapa Dua, Depok, Jawa Barat.

Wiranto menceritakan, proses penanganan untuk melumpuhkan Napi Teroris (Napiter) tersebut. Sebelumnya, Wiranto menyebut, aparat telah melakukan sebuah rencana untuk melakukan perlawanan.

“Melalui rakor yang kita lakukan, maka direncanakan serbuan untuk melucuti para teroris yang sudah kita kepung dan isolasi. Namun, tentunya sesuai SOP internasional, maka aparat keamanan sebelum menindak, tapi memberi ultimatum. Jadi, kita bukan bernegosiasi, tapi berikan ultimatum,” kata Wiranto.

Aparat memberikan ultimatum sampai batas waktu tertentu. Kemudian pada dini hari, sekelompok Napiter tersebut menyerah tanpa syarat. Sebanyak 145 dari 155 Napiter menyerahkan diri dengan 30 pucuk senjata yang diambil dari Polri.

“Kita minta satu per satu mereka keluar dari lokasi mereka. 145 dari 155, mereka keluar tanpa syarat dan senjata diserahkan. Kurang lebih 30 pucuk. Tetapi, itu senjata hasil sitaan dari aparat Kepolisian melawan terorisme,” ujar Wiranto.

Menurut Wiranto, awalnya Napiter yang masih bertahan sebanyak 10 orang. Semula mereka tidak mau menyerahkan diri. Namun polisi tidak tinggal diam dan melakukan serbuan ke lokasi para Napiter.

Sumber: Metrotvnews.com

Click to comment
KOMENTAR ANDA
Advertisement