Connect with us
Sule – Ibukaulah segalanya di dalam hidupku aku ada karena ibu lahir di dunia ini ibu the best woman ibuku tersayang ibu...

Published

on

kaulah segalanya
di dalam hidupku
aku ada karena ibu
lahir di dunia ini

ibu the best woman
ibuku tersayang
ibu you are everything
ibu surga di telapak kakimu


ibu, ibu, ibu, oh ibu, ibu, ibu, ibu

oh ibu, dari dulu kau jaga diriku
ku malu padamu karena pengorbananmu
kau memang sang ratu yang selalu ku rindu
oh ibu sayangku di sepanjang hidupku

lain gunung tempat munjung sagara anu dipuja
ukur indung nu dijungjung bapak ngayuga
lamun boga elmu luhung ulah sok arek adigung
ukur doa doa indung anu agung

ibu the best woman, ibuku tersayang
ibu you are everything, ibu surga di telapak kakimu

sembilan bulan kau mengandung
gak pernah ngeluh, gak pernah pundung
anakmu nakalnya minta ampun
tapi kau sabar, kau memang edun

sembilan bulan kau mengandung
gak pernah ngeluh, gak pernah pundung
anakmu nakalnya minta ampun
tapi kau sabar, kau memang edun

ke sakuedap heula dangukeun kusalarea
emut zaman kapungkur lamun urang digandong ku ibu
sok ngahariring kieu hariringna
bang kalima gobang bangkong di tengah sawah
wahai tukang bajigur, guru sakola desa, saban poe ngaput
putri nu gareulis, lisung kadua halu
luhur kapal udara bag rag di jakarta

sembilan bulan kau mengandung (ibu)
gak pernah ngeluh, gak pernah pundung (ibu)
anakmu nakalnya minta ampun (ibu)
tapi kau sabar, kau memang edun (oh ibu)

sembilan bulan kau mengandung (ibu)
gak pernah ngeluh, gak pernah pundung (ibu)
anakmu nakalnya minta ampun (ibu)
tapi kau sabar, kau memang edun (oh ibu)

sembilan bulan kau mengandung (ibu)
gak pernah ngeluh, gak pernah pundung (ibu)
anakmu nakalnya minta ampun (ibu)
tapi kau sabar, kau memang edun (oh ibu)

sembilan bulan kau mengandung (ibu)
gak pernah ngeluh, gak pernah pundung (ibu)
anakmu nakalnya minta ampun (ibu)
tapi kau sabar, kau memang edun (oh ibu)

sembilan bulan kau mengandung (ibu)
gak pernah ngeluh, gak pernah pundung (ibu)
anakmu nakalnya minta ampun (ibu)
tapi kau sabar, kau memang edun (oh ibu)

sembilan bulan kau mengandung (ibu)
gak pernah ngeluh, gak pernah pundung (ibu)
anakmu nakalnya minta ampun (ibu)
tapi kau sabar, kau memang edun (oh ibu)

Advertisement
Click to comment
KOMENTAR ANDA
Jejaring.net tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator sebagaimana yang diatur dalam UU ITE.