Connect with us

Analisis & Opini

Kemungkinan Penyebab Utama Hubungan A.S. Turki Semakin Merenggang

Published

on

Kemungkinan Penyebab Utama Hubungan A.S. Turki Semakin Merenggang
Sumber Gambar: sputniknews.com

Terlepas dari semua upaya diplomatik terbaik, hubungan antara AS dan Turki tampak memburuk. Ini telah terjadi sebelumnya; Terakhir kali situasi serupa muncul pada akhir 1970-an, setelah perang Siprus, ketika AS menampar Turki dengan embargo senjata dan sanksi. Namun dalam beberapa dekade berikutnya dan terutama setelah serangan 9/11, Turki menjadi sekutu penting Amerika, diangkat oleh AS sebagai model kombinasi antara Islam dan demokrasi.

Tapi dalam beberapa tahun terakhir, semuanya telah berubah – dan hubungan itu tiba-tiba nyaris menguar begitu saja.


Suasana hati pemerintahan Turki mulai memburuk pada tahun 2013, ketika pemerintahan Obama mengambil pandangan yang negatif tentang tindakan keras Erdogan terhadap demonstrasi di Gezi Park. Hal ini sampai sekarang tidak pernah pulih sepenuhnya.

Di sisi lain, A.S. selama lebih dari dua tahun menolak untuk bekerja sama dengan tuntutan Turki untuk mengekstradisi pemimpin kelompok agama yang disegani di Turki dan  saat ini diasingkan ke Amerika, yaitu Fethullah Gulen. Ankara menengarai kudeta yang gagal terhadap Erdogan pada tahun 2015 diotaki oleh Fethullah Gulen.

Pada tahun 2017, Turki juga memanggil staf konsulat A.S. yang didakwa memiliki hubungan dengan organisasi pimpinan Gulen yang oleh pemerintahan Erdogan dicap sebagai kelompok teroris. Dampaknya, keduanya cukup lama menangguhkan semua layanan visa non-imigran untuk perjalanan antara kedua negara.

Akhir-akhir ini, diperparah oleh keputusan Donald Trump untuk mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel dan memindahkan kedutaan besar Amerika ke Yerusalem. Hal ini juga menambah berang pemerintahan Erdogan.

Sebuah pengambilan suara PBB untuk mengutuk keputusan tersebut membuat pemerintahan A.S. dipermalukan oleh masyarakat internasional. Dalam hal ini, presiden Erdogan memainkan peran penting dalam memobilisasi  Organisasi Kerjasama Islam dan Majelis Umum PBB untuk memilih melawan keputusan Trump, meskipun dibawah ancaman pemerintahan Trump yang memotong semua bantuan ke negara-negara yang menentangnya.

Laman: 1 2 3

Advertisement
Loading...
Click to comment
KOMENTAR ANDA