Inilah Sebagian Dari Orang-Orang Yang Berjasa Dalam Merawat Candi Prambanan

Berjibaku demi merawat keindahan & kelestarian Candi Prambanan Untuk merawat dan membersihkannya, tidaklah mudah dan bahkan cenderung agak berbahaya, karena
….Read More

5 stars 33 Votes Berjibaku demi merawat keindahan & kelestarian Candi Prambanan Untuk merawat dan membersihkannya, tidaklah mudah dan bahkan cenderung agak berbahaya, karena...
>Inilah Sebagian Dari Orang-Orang Yang Berjasa Dalam Merawat Candi PrambananBerjibaku demi merawat keindahan & kelestarian Candi Prambanan Untuk merawat dan membersihkannya, tidaklah mudah dan bahkan cenderung agak berbahaya, karena...thumbnail text
Alam & Budaya

Inilah Sebagian Dari Orang-Orang Yang Berjasa Dalam Merawat Candi Prambanan

Berjibaku demi merawat keindahan & kelestarian Candi Prambanan

Untuk merawat dan membersihkannya, tidaklah mudah dan bahkan cenderung agak berbahaya, karena harus memanjat sampai ke puncak candi yang ketinggiannya mencapai 47 meter. Hanya orang-orang yang pemberani dan terbiasalah yang merani melakukan pekerjaan berbahaya ini.

Debu dan terutama lumut harus disapu bersih dari permukaaan candi agar tidak merusak bangunan candi Hindu nan indah dan megah ini. Tim yang berjibaku membersihkan candi indah ini harus memanjat dengan peralatan seadanya, walaupun sebagian sudah menggunakan harnes, tetap saja pekerjaan ini sangatlah berbahaya.

Sekilas Tentang Candi Prambanan

Candi Prambanan merupakan candi Hindu yang terbesar di Indonesia. Sampai saat ini belum dapat dipastikan kapan candi ini dibangun dan atas perintah siapa, namun kuat dugaan bahwa Candi Prambanan dibangun sekitar pertengahan abad ke-9 oleh raja dari Wangsa Sanjaya, yaitu Raja Balitung Maha Sambu. Dugaan tersebut didasarkan pada isi Prasasti Syiwagrha yang ditemukan di sekitar Prambanan dan saat ini tersimpan di Museum Nasional di Jakarta. Prasasti berangka tahun 778 Saka (856 M) ini ditulis pada masa pemerintahan Rakai Pikatan.

More:   Lagi-Lagi Slogan Malioboro Marahi Boros Terulang, Pedagang Lesehan Nuthuk Sak kayange

Pemugaran Candi Prambanan memakan waktu yang sangat panjang, seakan tak pernah selesai. Penemuan kembali reruntuhan bangunan yang terbesar, yaitu Candi Syiwa, dilaporkan oleh C.A. Lons pada tahun 1733. Upaya penggalian dan pencatatan pertama dilaksanakan di bawah pengawasan Groneman. Penggalian diselesaikan pada tahun 1885, meliputi pembersihan semak belukar dan pengelompokan batu-batu reruntuhan candi.

Pada tahun 1902, upaya tersebut dilanjutkan kembali oleh van Erp. Pengelompokan dan identifikasi batu-batu reruntuhan dilaksanakan secara lebih rinci. Pada tahun 1918, pemugaran terhadap Candi Prambanan dilanjutkan kembali di bawah pengawasan Dinas Purbakala (Oudheidkundige Dienst) yang dipimpin oleh P.J. Perquin. Melalui upaya ini, sebagian dari reruntuhan Candi Syiwa dapat direkonstruksi kembali.
Pada tahun 1926, dibentuk sebuah panitia pemugaran di bawah pimpinan De Haan untuk melanjutkan upaya yang telah dilaksanakan Perquin. Di bawah pengawasan panitia ini, selain pembangunan kembali Candi Syiwa semakin disempurnakan hasilnya, dimulai juga persiapan pembangunan Candi Apit.

More:   Lagi-Lagi Slogan Malioboro Marahi Boros Terulang, Pedagang Lesehan Nuthuk Sak kayange

Pada tahun 1931, De Haan meninggal dan digantikan oleh V.R. van Romondt. Pada tahun 1932, pemugaran kedua Candi Apit berhasil dirampungkan. Pemugaran terpaksa dihentikan pada tahun 1942, ketika Jepang mengambil alih pemerintahan di Indonesia. Setelah melalui proses panjang dan tersendat-sendat akibat perang dan peralihan pemerintahan, pada tahun 1953 pemugaran Candi Syiwa dan dua Candi Apit dinyatakan selesai. Sampai saat ini, pemugaran Candi Prambanan masih terus dilaksanakan secara bertahap.

More:   Lagi-Lagi Slogan Malioboro Marahi Boros Terulang, Pedagang Lesehan Nuthuk Sak kayange

Candi ini adalah termasuk Situs Warisan Dunia UNESCO, candi Hindu terbesar di Indonesia, sekaligus salah satu candi terindah di Asia Tenggara. Arsitektur bangunan ini berbentuk tinggi dan ramping sesuai dengan arsitektur Hindu pada umumnya dengan candi Siwa sebagai candi utama memiliki ketinggian mencapai 47 meter menjulang di tengah kompleks gugusan candi-candi yang lebih kecil. Sebagai salah satu candi termegah di Asia Tenggara, candi Prambanan menjadi daya tarik kunjungan wisatawan dari seluruh dunia.

 

Sumber: Liputan6, candi.perpusnas.go.id, djogjatravel.com

 
Perlu Untuk Anda tonton tayangan menarik berikut Ini:

   
 

KOMENTAR ANDA

Disclaimer : Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan Jejaring.net. Dilarang berkomentar berbau iklan, pornografi, pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan. Jejaring.net berhak untuk menghapus segala bentuk unggahan yang berbau iklan, pornografi, pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan.

Comments

TERPOPULER BULAN INI

To Top