Connect with us

Peristiwa & Opini

Benarkah Ayahmu Ini Cerdas?

mm

Published

on

Saya sendiri sebenarnya gak tega nulis di media online dengan topik kayak gini. Tetapi gimana lagi. Saya cukup gerah dengan berbagai pertanyaan yang sering dilontarkan para sahabat dan juga anak-anak saya sendiri.

Sebenarnya kalau saya dikatakan cerdas itu isu belaka. Bahkan saking semangatnya ada yang manggil saya profesor. Lebih menggelikan lagi dan sangat konyol ada yang nulis bahwa saya ini termasuk profesor termuda. Cerdas dari Hongkong? Apalagi dipanggil profesor segala.


Nih saya ceritakan sedikit tentang saya yang sebenarnya ya. Terutama buat anak-anak di rumah.

Saya waktu SD memang pernah loncat kelas, tetapi juga pernah tinggal kelas gara-gara kena tipus. Kalau masalah hampir selalu rangking papan atas dari SD sampai SMA, itu hanya masalah kebetulan bahkan berbau keberuntungan.

SD sampai SMA kehidupan saya itu sangat memprihatinkan. Jangankan buat beli buku pelajaran, buat sarapan dan buat berangkat sekolah saja gak ada duit. Gimana mau belajar? Hanya kebetulan saja pas ujian, saya njawabnya ngawur tetapi sering benernya daripada tidaknya.

Di perguruan tinggi, saya ini nakalnya minta ampun. Kalau masalah mbolos, dalam satu semester itu minimal 5 bulan. Coba bayangkan. Habis her-registrasi langsung ngilang dan datangnya hanya pas ujian mid sama final saja.  Kalau hanya dapat surat peringatan DO itu biasa. Lha kok bisa lulus? Saya bisa lulus itu hanya gara-gara dikasihani sama dosennya.

Bagaimana dengan studi magister saya. Setali tiga uang. Namanya balungan kere ya tetep saja kere. Pas studi S2 saya tuh sepeda motor saja gak punya. Komputer, boro-boro. Kalau pas diajak fotokopi bahan kuliah, saya pasti gak mau karena memang gak ada duit. Kalau masalah mbolos, namanya juga gawan bayi, ya tetep aja mbolosan. Lha kok bisa lulus? Lha yaitu saya juga heran. Pas ujian itu ya gak belajar, wong bahan untuk belajar gak ada. Paling-paling cuma bisa tidur, wiridan yang banyak sama puasa karena gak ada yang dimakan. Eeeee, lha kok pas ujian itu ngawur saya tetep manjur. Jawaban banyak benernya daripada salahnya. Saya juga geli kalau ditanya.

Studi saya berikutnya ya gak jauh dari urusan surat DO. Apalagi saya dapat musibah kena penyakit yang cukup heboh dan parah, sehingga gak bisa kuliah. Gimana mau kuliah, wong gara-gara diabetes saya tembus hampir 700, mata ini gak bisa untuk melihat. Jalan saja susah. Tekanan darah sangat tinggi. Kalau pas kumat itu setengah mati rasanya. Maksudnya setengah mati itu ya klenger beneran. Lha kok pas ujian bisa lulus? Nah lagi-lagi itu masalah keberuntungan. Aji-aji perngawuran saya ternyata masih tetap manjur juga.

Jadi, kalau ada yang bilang saya cerdas apalagi manggil prof ataupun ada yang nulis bahwa saya itu profesor, itu merupakan ledekan para sahabat kepada saya. Mungkin saja karena kepala saya yang selalu plonthos, sehingga mirip orang cerdas atau profesor.

Saya sendiri bahkan sering merasa bahwa otak ini agak tulalit. Sering gak nyambung kalau diajak ngomong. Ditanya A jawabnya bisa B atau bahkan seringkali Z.

Note: Artikel ini saya tulis gara-gara anak saya sering gak pede kalau dibandingkan dengan kemampuan ayahnya. Padahal, dalam banyak hal saya ini lebih oon daripada mereka. Tidak pada tempatnya hanya melihat sedikit kemampuan sudah bisa digunakan untuk menjustifikasi bahwa seseorang itu hebat, cerdas dan semacamnya. 

Click to comment
KOMENTAR ANDA
Advertisement