Connect with us

Peristiwa & Opini

Anak Kos Tuh Gak Ada Dukanya

Diunggah:

on

TV STREAMING

Ini pengalaman pribadi saya ketika jadi anak kos. Gak ada tuh dukanya. Kalau ada yang menulis tentang suka-duka anak kos, itu dijamin bohong besar. Jangan-jangan dia gak pernah jadi anak kos beneran.

Nih pengalaman saya tentang berbagai suka ang saya alami sendiri.

Ketika jadi anak kos, saya suka ngutang sama temen, karena jatah  sudah habis di tengah bulan. Sementara kiriman terlambat lagi. Ampun deh.

Ketika jadi anak kos, saya suka mencari segala hal yang berbau gratisan. Kalau pas Ramadlan, saya nih paling rajin tarwih keliling. Lumayan dapet tajil gratisan. Bisa buka puasa sepuasnya tanpa harus bayar.

Ketika jadi anak kos, saya paling suka ke perpustakaan. Bisa baca buku gratis gak usah pakai fotokopi. Di jaman saya nih, fotokopi muahalnya minta ampun. Biaya fotokopi dua buku bisa menghabiskan jatah separoh bulan uang kiriman. Apalagi buku jaman itu tebalnya gak karuan. Bisa buat bantal.

Ketika mau mudik, saya paling suka ngetem di terminal truk Terboyo. Sekalian cari kenalan yang jadi supir atau kernet truk. Lumayan bisa mudik gratis. Malahan kalau dewi fortuna sedang nempel dibadan, bisa digratisin makan di warung ketika mereka mampir ke warung saat mau istirahat.

Jadi, terbukti bohong besar kalau ngekos itu ada dukanya. Yang banyak berdasarkan pengalaman saya itu suka dan sangat minim duka.

Bagaimana dengan pengalaman ngekos kalian? 

Advertisement
Click to comment
KOMENTAR ANDA
Jejaring.net tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator sebagaimana yang diatur dalam UU ITE.
Advertisement